SELAMAT! Wagub Kepri Marlin Agustina Dianugerahi Gelar Dato’ Wira Indera Puteri

  • Bagikan

BTM.CO.ID, TANJUNGPINANG – Wakil Gubernur Kepri, Hj. Marlin Agustina Rudi mendapat gelar Dato’ Wira Indera Puteri yang diaugerahi Perhimpunan Agung Zuriat dan Kerabat Kerajaan Riau Lingga. Penabalan gelar itu dilangsungkan di Pulau Penyengat Indra Sakti, Kota Tanjungpinang. Kini, perempuan kelahiran Karimun itu bergelar Dato’ Wira Hj Marlin Agustina Indera Putri.

“Terima kasih atas anugerah ini. Sungguh merupakan suatu kehormatan tersendiri bagi saya menerima amanah yang cukup besar ini. Semoga amanah ini dapat saya emban dengan baik sebagai upaya menjaga akar budaya serta warisan untuk anak cucu kita generasi penerus Kepri. Sungguh gelar ini merupakan tanggung jawab besar dalam menjaga marwah, harkat, dan martabat Melayu,” kata Dato’ Wira Marlin.

Banner IDwebhost

Selain Marlin, Penganugerahan Gelar Kebesaran Riau Lingga juga diberikan kepada H. Muhammad Sani, mantan Gubernur Kepri, Wali Kota Tanjungpinang, Hj. Rahma, Budayawan H. Rida K Liamsi, H. Dharma Setiawan dan Wali Kota Batam, H. Muhammad Rudi yang mendapat gelar Dato’ Perdana Lela Mahkota.

BACA JUGA:   Dorong Nelayan Natuna Semakin Produktif, Nelayan Natuna Ikut Pelatihan Bimtek

Dato’ Perdana adalah Gelar Darjah Tinggi Riau-Lingga sedangkan Dato’ Wira adalah Gelar Darjah Madya Riau-Lingga.

IDCloudHost | SSD Cloud Hosting Indonesia

Dalam sambutannya, Dato’ Wira Marlin mengutip pasal kesebelas Gurindam Dua Belas yang berbunyi hendaklah berjasa kepada yang sebangsa. Kata Marlin, nukilan ini menyiratkan kepada manusia agar senantiasa berbuat baik serta memberi manfaat kepada sesama.

“Jadikan hadir kita untuk memberi manfaat kepada semua. Selalu berbuat baik kepada setiap makhluk, saling mengingatkan akan kebaikan,” kata Dato’ Wira Marlin.

Yang Dipertuan Muda Perhimpunan Agung Zuriat dan Kerabat Kerajaan Riau Lingga, Raja Supri Ibni Raja Yassin menyampaikan bahwa ini merupakam tradisi Kesultanan Riau Lingga yang dilaksanakan turun menurun sejak ratusan tahun lalu. Tradisi ini memang telah diazaskan dan diwariskan oleh nenek moyang mereka, para pemimpin Kesultanan Riau Lingga.

BACA JUGA:   Muhammad Rudi dan BP Batam Raih Anugerah Terpopuler AHI 2022

“Sebagai ahli waris Diraja Melayu kami memang diajarkan untuk memberikan apresiasi, penghormatan dan penghargaan ke yang sepatut-patutnya kepada sesiapa saja yang telah berbuat bakti yang luar biasa bagi kemajuan negeri dan umumnya umat manusia, wakhususan Kepri pada umumnya,” kata Raja Supri.

Oleh sebab itu, kata Raja Supri, penganugerahan ini walaupun tak seberapa takaran nilainya, merupakan tanggung jawab kultural yang memang wajib dilaksanakan bagi meneruskan tradisi baik lagi mulia yang telah diazaskan oleh para pendahulu.

BACA JUGA:   Pangkoarmada I : Issue Ribuan Kapal Asing di Laut Natuna Utara Tidak Benar

Perkara ini merupakan salah satu upaya untuk menuruskan bakti yang dilaksanakan dengan amat baik lagi mulia oleh para pendahulu dengan mendirikan, membela, mempertahankan dan membangun negeri ini.

Wujud capaian seperti yang telah dimaklumi adalah sebuah tamadun besar Melayu dengan tradisi intelektual sebagai pilar peradabannya yang boleh dibanggakan dan membanggakan bangsa Melayu khusunya dan bangsa Indonesia umumnya, di mama untuk orang Melayu hidup dan bermastautin pada masa kini tanpa batas geopolitik dan kewarganegaraan.

“Kita tentulah berharap agar perhimpunan Agung Zurian dan Kerabat Kerajaan Riau Lingga ini memberikan sumbangan yang jauh lebih berarti bagi pembangunan Kepulauan Riau yakni bagi nama sekarang kawasan Riau Lingga dunia Melayu dan NKRI pada umumnya,” kata Raja Supri.(BTM/***/emr)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *