Realisasi Investasi Asing Triwulan III, Singapura Masih Dominan

  • Bagikan

BTM.CO.ID, BATAM – Singapura kembali mendominasi Penanaman Modal Asing (PMA) di Kota Batam pada Triwulan III Tahun 2023.

BP Batam mencatat, realisasi investasi Singapura mencapai USD 82 juta atau setara Rp 1,21 triliun dari 541 proyek.

Banner IDwebhost

Jumlah tersebut melampaui empat negara yang masuk dalam lima besar penyumbang investasi asing di Batam antara lain Tiongkok, Jepang, Perancis, dan Malaysia.

Untuk diketahui, realisasi investasi Tiongkok sepanjang Triwulan III mencapai USD 27,8 juta atau setara Rp 412 miliar dari total 106 proyek.

IDCloudHost | SSD Cloud Hosting Indonesia

Sedangkan Jepang sebanyak USD 16,76 juta atau Rp 248 miliar dari 27 proyek yang ada.

BACA JUGA:   Muhammad Rudi : Kolaborasi Pemerintah dan Masyarakat Kunci Kesuksesan Pembangunan Kota Batam

Tidak hanya Asia, negara asal Eropa seperti Perancis juga mencatatkan nilai investasi cukup besar di Batam.

Total realisasi investasi Perancis sepanjang Triwulan III mencapai USD 6 juta atau sebanyak Rp 94,4 miliar dari delapan proyek.

Selain Perancis, ada pula negara Eropa lainnya yaitu Luxembourg yang mencatatkan nilai investasi fantastis dengan capaian USD 10 juta atau setara Rp 153 juta dari empat proyek.

Hal ini kembali menegaskan bahwa Batam menjadi salah satu daerah strategis untuk beinvestasi dengan keberhasilannya menarik minat investor dari Eropa. Bukan hanya Asia Tenggara maupun Asia Timur.

BACA JUGA:   Volume Penumpang Pesawat Bandara Internasional Hang Nadim Batam Naik 47 Persen

Kepala Biro Humas Promosi dan Protokol BP Batam, Ariastuty Sirait, mengungkapkan bahwa pencapaian ini tak terlepas dari kebijakan strategis Kepala BP Batam, Muhammad Rudi, yang memberikan kemudahan bagi para investor.

Oleh sebab itu, lanjut Ariastuty, pihaknya pun akan terus berupaya untuk memberikan kenyamanan bagi para investor demi meningkatkan nilai investasi di tengah konflik internasional yang menghantui banyak pihak.

Hal ini bertujuan agar pertumbuhan ekonomi di Batam pun bisa mencapai persentase 7 persen sesuai dengan optimisme Kepala BP Batam, Muhammad Rudi.

BACA JUGA:   Masyarakat Rempang Hadiri Kenduri Akbar Masyarakat Rempang Baru

“Tantangan untuk kemajuan daerah ke depan tidak mudah. Apalagi dengan adanya konflik internasional saat ini. Ini membutuhkan kerja sama seluruh pihak demi menjaga kenyamanan investor di Batam,” ujar Ariastuty, Selasa (14/11/2023).

Sesuai arahan Kepala BP Batam, Muhammad Rudi, Ariastuty juga mengajak agar seluruh elemen masyarakat untuk tetap kompak dalam menjaga situasi kondusif Kota Batam.

“BP Batam selalu mendukung investasi yang ada dengan meningkatkan kualitas pelayanan dan memberikan kemudahan perizinan,” pungkasnya. (BTM /r)

  • Bagikan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *